Sejarah, Teks, dan Isi Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928

A. Sejarah Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928

Sumpah Pemuda diawali dengan pergerakan di daerah dengan mendirikan organisasi yang bersifat kedaerahan. Konflik yang terjadi dengan penjajah bersifat lokal bukan nasional.

Berikut sekilas sejarah Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928:

1. 1915-1924: Berdirinya organisasi lokal misal Tri Koro Darmo yang kemudian menjadi Jong Java pada 1915, Jong Soematranen Bond pada 1917, dan Jong Islamieten Bond pada 1924.

2. 1926: Kongres Pemuda I berhasil dilaksanakan dengan berdirinya Perhimpoenan Peladjar-Peladjar Indonesia (PPPI), sebuah organisasi lintas primordial dengan anggotanya dari seluruh Indonesia.

3. 1928: Kongres Pemuda II dilaksanakan dalam tiga rapat di gedung berbeda atas prakarsa PPPI. Rapat pada 28 Oktober 1928 melahirkan Sumpah Pemuda yang awalnya diucapkan sebagai Sumpah Setia.

Sebelum kongres ditutup, WR Supratman menampilkan lagu ciptaannya Indonesia Raya yang mendapat sambutan meriah. Indonesia Raya kemudian menjadi lagu kebangsaan Indonesia yang menjadi identitas bangsa Indonesia.

B. Teks  Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928

Sumpah Pemuda adalah rumusan hasil yang dicapai para peserta Kongres Pemuda II. Berikut rumusan hasil dan teks Sumpah Pemuda:

Poetoesan Kongres Pemoeda-Pemoeda Indonesia

Kerapatan pemoeda-pemoeda Indonesia jang berdasarkan dengan nama Jong Java, Jong Soematra (Pemoeda Soematra), Pemoeda Indonesia, Sekar Roekoen, Jong Islamieten, Jong Batak Bond, Jong Celebes, Pemoeda Kaoem Betawi, dan Perhimpoenan Peladjar Indonesia.

Memboeka rapat pada tanggal 27 dan 28 Oktober 1928 di negeri Djakarta. Sesoedahnja mendengar segala isi-isi pidato-pidato dan pembitjaraan ini. Kerapatan laloe mengambil kepoetoesan:

Pertama Kami poetera dan poeteri Indonesia, mengakoe bertoempah darah jang satoe, tanah Indonesia.

Kedoea Kami poetera dan poeteri Indonesia, mengakoe berbangsa jang satoe, bangsa Indonesia.

Ketiga Kami poetera dan poeteri Indonesia, mendjoendjoeng bahasa persatoean, bahasa Indonesia.

Setelah mendengar poetoesan ini, kerapatan mengeloearkan kejakinan asas ini wadjib dipakai oleh segala perkoempoelan-perkoempoelan kebangsaan Indonesia.

Mengeloearkan kajakinan persatoean Indonesia diperkoeat dengan memperhatikan dasar poetoesannja:
Kemajoean
Sedjarah
Bahasa
Hoekoem Adat
Pendidikan dan Kepandoean
Dan mengeloearkan penghargaan soepaja ini disiarkan dalam segala soerat kabar dan dibatjakan dimoeka rapat perkoempoelan-perkoempoelan.

Djakarta, 28 Oktober 1928

Teks sumpah pemuda yang banyak dikenal menggunakan tiga butir keputusan dari Kongres Pemuda II.

C. Isi  Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928

Kandungan isi Sumpah Pemuda dan keberhasilan Kongres Pemuda II mendapat reaksi negatif dari penjajah. Mereka melakukan memberi ruang kelompok yang masih membela daerahnya masing-masing, untuk memecah semangat persatuan.

Penjajah juga menerbitkan pengumuman persatuan Indonesia tidak mungkin karena tiap daerah memiliki ciri dan entitas masing-masing. Pemuda Indonesia tentunya tidak gentar menghadapi serangan tersebut.

Sutejo menjelaskan, organisasi pemuda yang bersifat kedaerahan justru melebur sebagai perwujudan Sumpah Pemuda dan hasil Kongres Pemuda II. Peleburan ini dilakukan pada tanggal 31 Desember 1930 pukul 12 malam.

Organisasi yang melebur adalah Jong Java, Perhimpunan Pemoeda Indonesia, Jong Celebes, dan Pemoeda Soematra yang awalnya bernama Jong Sumatranen Bond. Peleburan organisasi tersebut menjadi Perkoempoelan Indonesia Moeda.

Menurut Sutejo, sejak sumpah pemuda terjadi pemerdekaan simbolik dan mental dengan menyatakan kecintaan pada Indonesia. Istilah Hindia Belanda tak lagi digunakan dalam perjuangan bangsa.

Selanjutnya, sejarah mencatat perjuangan memperoleh dan mempertahankan kemerdekaan untuk Indonesia. Konflik antara pejuang dan penjajah tidak lagi bersifat lokal.

(Sumber : Detik.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *